Sunday, December 28, 2014

Bacalah.....


Iqra' (bacalah)!
Itulah ayat pertama al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. Hanya orang yang cintakan ilmu sahaja yang mengetahui nilai yang ada pada sesebuah buku. Ia bukan sahaja dimanfaatkan isinya bahkan buku itu juga dijaga dengan rapi dan sempurna.

Bacalah....dan teruskanlah membaca selagi kita masih mempunyai kesempatan untuk membaca...

“Jika kamu inginkan dunia, hendaklah dengan ilmu. Jika kamu inginkan akhirat, hendaklah dengan ilmu. Dan jika kamu inginkan kedua-duanya juga dengan ilmu...!”
 
(Imam As-Syafie)



Antara Adab Terhadap Buku:-
1. Niat yang ikhlas untuk mendapatkan ilmu yang bermanfaat, bukannya bertujuan untuk sesuatu yang tidak baik.
2. Apabila berkemampuan untuk membeli sesuatu buku, buku tersebut bukanlah untuk dipamerkan atau menunjuk-nunjuk, tetapi memanfaatkan keandungannya dengan sebaiknya.
3. Mendahulukan bacaan buku yang terpenting terlebih dahulu. Namun ini tidak bermakna tidak dibolehkan membaca selain buku agama. Semau buku memberi pengajaran baik dan input ilmu yang berguna boleh dibaca.
4. Berdakwah melalui buku dengan cara meminjamkan buku kepada rakan-rakan atau sesiapa jua. Manfaatnya boleh dikongsi bersama.
5. Mewakafkan buku setelah pemiliknya meninggal dunia. Rasulullah SAW bersabda: "Apabila manusia meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali 3 perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang mendoakannya."
(Riwayat Muslim)


Saturday, December 27, 2014

Disiplin Minum


1. Minum Dengan 3x Nafas


Rasulullah SAW minum dengan tiga kali nafas iaitu bernafas di luar gelas dan melarang bernafas di dalam gelas. Selain itu juga Baginda SAW meneguk minuman dengan lemah lembut, secara perlahan-lahan dan tidak bergopoh gapah.

Diriwayatkan bahawa Nabi SAW apabila minum, Baginda bernafas 3 kali dan Baginda bersabda yang bermaksud: "Itu lebih enak, lebih nikmat dan lebih sihat."
(Hadis Riwayat Abu Daud)

Hikmah disebalik minum dengan 3 kali nafas ialah:-
1) Ia lebih cepat menghilangkan dahaga.
2) Ia menyihatkan perut.
3) Minum dengan tergesa-gesa (minum dengan satu nafas) boleh menyebabkan sakit dada.

2. Tidak Menghembuskan Nafas Ke Dalam Gelas

Baginda SAW telah melarang bernafas dan meniup air ke dalam gelas atau bekas minuman. Abu Qatadah meriwayatkan: "Sesungguhnya Nabi SAW melarang bernafas di dalam bekas."
(Muttafaq 'alaih)

3. Tidak Minum Berdiri

Rasulullah SAW selalu duduk ketika minum kecuali ketika Baginda meminum air zamzam. Jadi, minum air zamzam secara berdiri dan menghadap kiblat adalah sunnah.

Thursday, March 10, 2011

Bagaimana Mendapat Hati Yang Tenang Dan Dekat Kepada Allah??


Firman Allah SWT:
"Katakanlah: Kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menuliskan) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan sebelum habis (dituliskan) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula)."
(Surah Al-Kahfi:109)

Begitulah diibaratkan banyaknya ilmu-ilmu untuk kita kaji dan kongsikan bersama.


Imam Malik bin Anas r.a. pernah berkata:

"Yang bernama Ilmu itu bukanlah kepandaian atau banyak meriwayatkan sesuatu, melainkan hanyalah nur yang diturunkan Allah ke dalam hati manusia. Adapun bergunanya ilmu itu adalah untuk mendekatkan manusia kepada Allah dan menjauhkannya dari kesombongan diri."



Subhanallah begitu hebatnya seseorang yang memiliki ilmu dan berkongsi ilmu. Di sini ingin saya kongsikan kepada rakan-rakan yang mempunyai facebook untuk singgah di page ini. (Discover The Beauty Of Islam). Ilmu Islam semakin dikaji semakin banyak. Bersama-sama kita kongsikan ilmu, semoga mendapat manfaat bersama, InsyaAllah.

Saturday, November 20, 2010

Pabila Quran Ditinggalkan Dan Terus Ditinggalkan!!



Malu bila mahu memulakan bicara tentang Quran ini apabila Quran semakin ditinggalkan oleh sekalian umat Islam. Inilah realiti yang berlaku di zaman ini. Umat Islam Malaysia tidak mempunyai kelapangan masa untuk membaca Quran setiap hari tetapi mempunyai kelapangan masa untuk aktiviti lain.



Salah satu sifat terbaik dalam diri umat Islam ialah umat Islam sangat menjaga jasad Quran. Perasaan marah berkobar-kobar tatkala mendengar hinaan terhadap Quran. Sensitiviti umat Islam amat tinggi pabila mendapati Quran dihina. Perasaan marah berkobar-kobar pabila mendengar dan melihat al-Quran dipijak, dibakar dan dibuang dalam tandas. Tetapi apakah gunanya pabila diri seorang Islam itu hanya manjaga jasad Quran tetapi tidak berusaha untuk menghayati isi kandungannya dan menerapkan hukum-hukumnya malah untuk membacanya setiap hari pun TIADA MASA!!


Mengapa begitu sukar untuk kita meluangkan masa selama 10 minit dalam tempoh masa 24 jam yang diberi oleh Allah setiap hari untuk kita membaca Quran?

Tidak malukah kita pabila kita mengungkapkan kita tidak dapat membaca Quran kerana kekurangan masa??

MasyaAllah malu sahabat!!

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Fenomena yang dihadapi oleh remaja masa kini yang kita dapat lihat pada kebanyakan remaja adalah fenomena 'FACEBOOK'!!





Setiap hari remaja mampu menghadap facebook untuk 2-3 jam tetapi tidak mempunyai masa untuk membaca Quran untuk 10 minit?
Facebook,
The Most Popular Website In M
alaysia,
(Bernama) ~ 18 /11/10



Isu Facebook Ini Akan Diulas Utk Siri Lain ~ (sekadar contoh)

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Malu tau sahabat!!

Contoh diatas adalah sekadar perbandinga
n untuk membuka mata kita tentang realiti sebenar Quran itu. Quran dipandang begitu rendah oleh umat Islam sehingga tiada kepentingan untuk mengkajinya. Jangan dikatakan mengkaji malah membacanya pun tiada masa.


Firman Allah SWT:-

"Dan bagaimana kamu akan menjadi kafir padahal kepada kamu dibacakan ayat-ayat Allah (al-Quran), dan dalam kalangan kamu ada RasulNya (Muhammad SAW)? Dan sesiapa berpegang teguh kep
ada (agama) Allah, maka sesungguhnya ia telah beroleh pertunjuk hidayah ke jalan yang betul (lurus)."
(Surah Ali-Imran:101)


Ayat ini menujukkan kepada kita terdapat di kalangan orang Islam menjadi kafir sedangkan al-Quran dan Sunnah berada di sisinya. Inilah yang terjadi pabila kita tidak dapat menerima petunjuk Allah. Jesteru mereka yang ingkar kepada ayat Allah akan menjadi kafir.

Pernah ke kita terpikir bagaimana Allah meletak kedudukan pembaca al-Quran disisiNya?


"Sesiapa yang membaca satu huruf dari al-Quran, maka baginya diberi sepuluh pahala dan ditambah sepuluh lagi kewajiban seumpamanya, tidak aku katakan (alif, lam, mim) itu satu huruf tetapi alif satu huruf lam satu hurf dan mim satu huruf."
(HR. Tirmizi)

"Bacalah kamu akan al-Quran, sesungguhnya (al-Quran) akan datang pada hari kiamat memberi syafaat kepada pembaca-pembacanya".

(HR. Muslim)

Subhanallah, begitu tinggi sekali Allah meletak darjat seseorang yang membaca al-Quran tetapi kita masih tidak mahu membacanya. Fikirkanlah sahabat bagaimanakah kita hendak mendapatkan syafaat dari al-Quran pada ketika kita sendiri meninggalkan al-Quran? Semoga kita dapat muhasabah diri kita dan fikirkan semula di manakah kedudukan kita di akhirat kelak tanpa al-Quran disisi.




Semoga Allah memberi hidayah buat kita dalam mengamalkan, menghayati, memahami dan insyaAllah mengkaji serta melaksanakan isi kandungan yang terdapat di dalam Quran, InsyaAllah, Amin.

Saya akhiri perkongsian ini dengan sepotong ayat al-Quran yang dipetik dari Surah al-Isra' ayat 45. Semoga kita mendapat petunjuk dan hidayah dari Allah SWT.
" Dan apabila kamu membaca al-Quran, Kami jadikan antaramu dan orang yang tidak beriman kepada hari akhirat itu, suatu dinding yang tertutup."
(Surah Al-Isra':45)

~ No Matter How Busy You Are,
Set Your Priorities Right!! ~

Tuesday, September 07, 2010

~ Fitrah Suci Manusia...=) ~



~ Aidilfitri mengembalikan manusia kepada fitrah sucinya, ampun dipinta maaf diberi...=) ~

Sempena kedatangan Hari Raya Aidilfitri ini ingin saya kongsikan coretan kisah mengenai silaturahim yang dirakam dari Al-Quran dan Hadis. Semoga mendapat manfaat bersama insyaAllah.

Firman Allah SWT:-
"Dan sembahlah Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua; dan berbuat baiklah kepada kedua ibu bapa, dan kaum kerabat dan anak-anak yatim, dan orang miskin, dan jiran tetangga yang dekat, dan jiran tetangga yang jauh, dan rakan sejawat, dan orang musafir yang terlantar, dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka orang yang sombong dan membanggakan diri."
(Surah An-Nisa':36)


Ibnu Umar r.a. meriwayatkan Rasulullah SAW bersabda,
”Barangsiapa yang suka diperluaskan rezekinya dan kehidupan yang baik, maka hendaklah menyambung silaturrahim”.
(HR. Bukhari)


Fitrah ajaran Islam itu sendiri melarang manusia memutuskan silaturahim.


Firman Allah SWT:
"Mereka itu akan ditimpa kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka itu menyambung hubungan baik dengan Allah SWT dan hubungan baik dengan sesama manusia”.
(Surah Ali Imran:112)

Sabda Rasulullah SAW:
"Tidak akan masuk syurga orang yang memutuskan silaturrahim”
(HR. Bukhari)

Firman Allah SWT:
"Sebenarnya orang yang beriman itu bersaudara maka damaikanlah di antara dua saudara kamu itu; dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beroleh rahmat."
(Surah Al-Hujuraat:10)

Persaudaraan sahajalah yang dapat melahirkan suasana saling bekerjasama dan sanggup berkorban malah sanggup melupakan kepentingan sendiri demi hubungan silaturahim yang terbina itu. Ini terbukti seperti sebuah kisah yang dirakamkan dalam al-Quran melalui persaudaraan Muhajirin dan Ansar.

Firman Allah SWT:
"Dan orang-orang Ansar yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum kedatangan mereka (orang-orang Muhajirin) mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka. Dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berkehendak kepada apa yang telah diberikan kepada orang-orang yang berhijrah itu, dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan sangat-sangat berhajat. Dan sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhil maka merekalah orang-orang yang berjaya."
(Surah al-Hasyr:9)


'Daripada al-Bara' r.a. katanya, telah bersabda Rasulullah SAW:
"Tiada diantara dua orang Islam yang bertemu lalu berjabat tangan kedua-duanya melainkan diampunkan bagi kedua-duanya sebelum mereka berpisah".
(HR. Abu Daud dan Tarmizi)


Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah SAW bersabda:
"Demi diriku dalam kekuasaanNya, kamu tidak akan dapat masuk syurga sehingga kamu beriman dan kamu tidak dikatakan beriman dengan sempurna sehinggalah kamu berkasih sayang. Sukakah kamu jika aku tunjukkan sesuatu apabila kamu melakukannya nescaya kamu akan berkasih sayang? Sebarkanlah ucapan salam dikalangan kamu".
(HR. Muslim)

Di kesempatan ini saya memohon keampunan kepada Allah dan memohon kemaafan kepada saudara saudari atas segala kesilapan, kesalahan dan kekurangan diri ini. Yang baik itu datang dari Allah dan yang kurang itu adalah kekurangan diri ini sendiri. InsyaAllah, mudah-mudahan Allah memberkati hidup kita, melapangkan segala kesulitan, membukakan pintu rahmatNya serta mengurniakan kita kehidupan yang damai dan tenteram, Amin.

~ Aidilfitri mengembalikan manusia kepada fitrah sucinya,
ampun dipinta maaf diberi ~
~ Selamat Tinggal Ramadhan Mubara',
Moga Bertemu Lagi Tahun Hadapan,

Amin Ya Allah. ~

Salam Aidilfitri..=)

Tuesday, August 31, 2010

Rabbi Fajalna Minal Akhyar...=)



Alhamdulillah atas kurniaan rezeki Allah. Sekarang kita telah pun berada pada 10 malam terakhir dalam Bulan Ramadhan. Adalah baiknya kita renungkan kembali apakah ibadah puasa yang kita lakukan selama ini diterima Allah. Sesungguhnya hanya diri kita yang dapat menilai kualiti ibadah puasa yang telah kita lakukan. Ini adalah kerana ibadah puasa adalah rahsia antara seorang hamba dengan Tuhannya.

Semoga kita dapat meningkatkan amalan kita dan ditemukan Allah dengan malam Lailatul Qadar. Amin.

Sabda Rasulullah SAW:-
"Sesungguhnya Rasulullah SAW apabila masuk sepuluh malam terakhir Ramadhan, Baginda akan mempertingkatkan amal ibadah, menghidupkan malam dan mengejutkan ahli keluarga."
(HR.Bukhari)

Find More About Ramadhan by click here..=)




Berbalik semula kepada tajuk hari ini iaitu 'Rabbi Fajalna Minal Akhyar' merupakan satu perkongsian yang ingin saya kongsikan pada hari ini.

Subhanallah ia merupakan sebuah nasheed yang hebat. Jatuh hati pada kali pertama mendengar nasheed ini di radio warna 94.2 FM sebuah radio swasta Singapura.

Hampir sebulan mendengar dan mencari nasheed ini, alhamdulillah ditemukan dengan nasheed ini. Semoga mendapat manfaat bersama insyaAllah..=)

Thursday, August 12, 2010

Penyelesaian Yang Dicari Telah Dijumpai!!



Setelah bertahun-tahun lamanya mencari sebuah penyelesaian sebagai panduan hidup bersyariat, akhirnya penyelesaian yang dicari itu telah ditemui. Apakah jenis penyelesaian yang dicari itu dan bagaimanakah ia ditemui?? Penyelesaian yang ditemui pada kali ini adalah sebuah majalah yang diterbitkan oleh Telaga Biru yang diberi nama "SOLUSI".





Subhanallah sebuah majalah yang sungguh hebat dan padat perkongsian Islamik yang benar-benar dicari selama ini. Setiap bulan pasti diri ini terkejar-kejar ke kedai buku untuk mendapatkan majalah ini. Seringkali ke kedai buku pada awal bulan dan majalah ini kehabisan stok. Itulah aura Majalah SOLUSI.


Majalah Solusi merupakan sebuah majalah pelengkap sebagai panduan hidup bersyariat. Antara faktor utama penarik majalah ini ialah fokus utamanya iaitu Farhu Ain dan Motivasi. Majalah ini membincangkan pelbagai bahagian antaranya Tafsir Quran, Muamalat (perniagaan), Munakahat (perkahwinan), Faraid, Sirah Nabi, Jinayat, Kekeluargaan, Soal Jawab Solat dan Fiqah, Muslimah, Motivasi dan pelbagai lagi perkongsian yang menepati syiar Islam yang sebenar.


Majalah yang hebat ini semakin hebat apabila penulisnya terdiri daripada Ustaz dan Ustazah yang hebat-hebat Ilmu dan kepakaran mereka dalam bidang masing-masing antaranya Ustaz Hj. Zahazan Mohamed, Ustaz Hasrizal Abdul Jamil, Ustaz Zaharudin Abd. Rahman, Dato' Ismail Kamus, Dato' Dr Haji Mohd Fadzilah Kamsah, Dato Siti Nor Bahyah Mahamood, Fatimah Syarha Mohd Noordin dan banyak lagi penulis-penulis yang hebat dalam majalah ini termasuklah ketua editornya, Pahrol Mohamad Juoi merupakan penulis yang hebat dengan kata-katanya yang mampu membuatkan pembaca terpegun membaca keindahan tajuk dan perbincangannya.




Majalah Solusi m
erupakan majalah yang padat dengan Ilmu Islam mempunyai 108 Muka Surat padat berwarna dan hanya berharga RM9.00 sahaja. Tidak rugi rasanya melaburkan sedikit wang setiap bulan untuk memiliki sebuah majalah yang mempunyai begitu besar manfaatnya pada diri kita untuk masa hadapan.




Oleh itu dapatkan majalah ini di pasaran. Semoga majalah ini memberi manfaat kepada para pembaca dalam mendalamkan Ilmu-Ilmu Islam insyaAllah...=)